Bagaimana Pengguna Twitter Bereaksi Terhadap Fitur Tweet View Count

Bagaimana Pengguna Twitter Bereaksi Terhadap Fitur Tweet View Count –┬áBos Telsa, Elon Musk menjadi pemilik baru Twitter Inc. untuk pengambilalihan bermusuhan senilai $44 miliar dan sejak itu, situs web microblogging telah mengalami banyak perubahan termasuk; tanda centang terverifikasi untuk $8 dan $11, label perangkat tweet RIP, halaman logout yang diperbarui, dan salah satu perkembangan terbaru jumlah tampilan publik pada tweet dan menurut Musk itu.

Bagaimana Pengguna Twitter Bereaksi Terhadap Fitur Tweet View Count

tweetfind – Lebih dari 90% pengguna Twitter membaca tetapi tidak meminta, membalas, atau menyukai karena ini adalah tindakan publik yang menunjukkan betapa Twitter lebih hidup daripada yang terlihat. Fitur yang awalnya hanya tersedia untuk orang yang memposting tweet kini dapat dilihat di setiap tweet dan untuk semua pengguna dan sesuatu yang disambut baik oleh beberapa orang tetapi juga mendapat kritik dan ejekan.

Beberapa pengguna mengatakan mereka menemukan metrik tidak berguna dan mengganggu, yang lain mengklaim memiliki bagian tweet yang padat dengan angka merusak pengalaman mereka dan mereka mengacaukan jumlah tampilan dengan jumlah balasan atau komentar. Saya berbicara dengan beberapa influencer media sosial, manajer media sosial, dan pemasar untuk mendapatkan pendapat mereka tentang dampak pembaruan jumlah penayangan Twitter yang baru.

Sementara banyak yang berpikir itu akan membantu merek memahami bahwa keterlibatan rendah tidak berarti pos tidak dilihat, beberapa mengatakan tidak adanya metrik ini tidak pernah menjadi masalah mengingat fakta bahwa tampilan tweet bukan satu-satunya hal yang dipertimbangkan merek ketika mempekerjakan influencer dan hanya akan membantu mereka yang tidak memiliki alat pendengar sosial.

“Bagi kita yang memiliki alat pendengar sosial seperti Meltwater, ini adalah cara alat pengukur yang jauh lebih rendah yang menunjukkan lebih banyak informasi kepada Anda daripada tayangan postingan,” kata John Babirukamu, General Manager di Hedge Marketing. Namun dia setuju bahwa perkembangan ini sangat membantu mereka yang tidak memiliki alat pendengar sosial.

“Sangat membantu dalam mengukur dampak dari aktivitas seorang influencer,” katanya. Next Media CMO, Danze Edwin John percaya bahwa metrik baru ini merupakan berkah bagi pengiklan, orang agensi, pemasar, dan pemberi pengaruh. “Bagi para influencer, ini memungkinkan mereka untuk memiliki pelaporan yang jauh lebih baik di mana mereka sekarang dapat menunjukkan interaksi nyata dengan konten mereka seperti tayangan, jangkauan, komentar, dan sebagainya,” katanya.

Baca Juga : Cara Mendapatkan Terverifikasi di Twitter Tahun 2023

Danze juga mencatat bahwa pembaruan tampilan tweet juga akan membantu pengiklan dan agensi untuk dapat melihat influencer berkinerja tinggi, sedang, dan rendah yang akan membantu mereka memilih makro dan mikro-influencer dengan lebih baik. Ini akan membantu dalam memilih mikro-influencer karena meskipun akun mereka lebih kecil dengan pengikut yang lebih sedikit, Anda sekarang dapat melihat seberapa interaktif konten mereka. Namun Danze mencatat bahwa meskipun metrik tersebut merupakan berkah, itu masih bisa menjadi kutukan bagi beberapa influencer yang telah memotong batas atau memanfaatkan pengikut besar yang mereka dapatkan dari mengikuti kereta.

Kami akan menggunakan lebih banyak keterlibatan, konten organik akan menjadi lebih kaya dan lebih baik sehingga industri akan meningkat karena taruhannya akan lebih tinggi karena semuanya sekarang terekspos. “Sekarang kita akan memisahkan ikan besar dari ikan kecil,” pungkasnya. Demikian pula, Arthur Musinguzi, seorang influencer media sosial dan aktivis iklim, mengatakan dia telah menunggu Twitter untuk melakukan hal seperti ini karena selalu sangat sulit bagi kami untuk membuat klien mengerti bahwa orang belum benar-benar terlibat. di postingan kami, postingan tersebut telah terlihat.

Banyak influencer memiliki pengikut yang banyak tetapi keterlibatannya rendah. Jadi secara pribadi sebagai analis media sosial dan platform digital, saya akan menggunakannya untuk mengevaluasi influencer mana yang akan digunakan pada pertunjukan tertentu. Musinguzi juga berbagi bahwa metrik suka dan retweet sebelumnya dapat dengan mudah dimanipulasi dengan TweetDeck, tetapi dia yakin meskipun orang-orang juga dapat mengatasi hal ini, saat ini sangat sulit untuk memalsukan pandangan.

Sementara pembaruan tersebut disambut baik oleh beberapa orang dan beberapa mengkritiknya. Bernard Ewalu Olupot seorang blogger, secara pribadi berpikir membuat jumlah penayangan adalah hal yang sangat berbahaya yang telah dilakukan Twitter. “Jelas dari sudut pandang manajer media sosial, lebih mudah untuk melihat bagaimana kinerja tweet Anda tanpa harus menggali lebih dalam untuk analitik. Namun, dari sudut pandang pengguna Twitter biasa, jumlah penayangannya tidak berguna,” jelas Olupot.

Maksud saya, menyenangkan mengetahui bahwa Anda dapat mengatakan apa pun yang ingin Anda katakan tanpa harus khawatir orang lain melihatnya. Sekarang, Anda akan segera diingatkan bahwa kebodohan Anda dilihat oleh beberapa orang lain. Menjelaskan lebih lanjut, Olupot berkata, “Elon berusaha keras untuk menunjukkan kepada orang-orang bahwa aplikasinya hidup dan orang-orang benar-benar menggunakannya.” Dia telah membuat keputusan untuk mempublikasikan pandangan hanya untuk memberikan perasaan yang paling menyedihkan dari kita bahwa kita sedang dilihat.

“Namun, berapa biayanya?” dia berkata. Maksud saya, jika tweet Anda telah dilihat oleh 200 orang dan tidak ada yang menanggapinya, apa pengaruhnya terhadap harga diri Anda? Dalam upaya untuk mencoba dan membangun harga diri, hal ini justru akan menghancurkan harga diri orang. “Jika orang berjuang untuk melihat siapa yang mendapat lebih banyak Retweet dan Suka, itu buruk, sekarang akan menjadi lebih buruk dengan orang-orang memuntahkan segala macam omong kosong hanya agar mereka dapat memperoleh lebih banyak pandangan,” katanya.

Secara pribadi, menurut saya membuat jumlah penayangan menjadi publik adalah upaya putus asa namun bodoh oleh Twitter untuk menunjukkan bahwa orang-orang melihat konten Anda meskipun mereka tidak menanggapi sebanyak yang Anda inginkan. Serupa dengan poin Olupot, pengguna Twitter Nico Robin men-tweet, “jumlah penayangan benar-benar akan merusak hubungan timbal balik karena jika saya mengajukan pertanyaan dan tidak ada yang menjawab tetapi omong kosong itu mendapat 50 penayangan, saya membunuh semua orang dan diri saya sendiri.”

“Hal view count ini adalah fitur paling bodoh dalam sejarah Twitter. hai, inilah jumlah orang yang melihat tweet Anda dan mengabaikannya sama sekali. Apakah itu membuat Anda merasa baik itu berguna bagi Anda,” kata @capybaroness, pengguna Twitter lainnya. Mugisha Patrick Jeanius Mugibson, humas dan influencer media sosial mengatakan pembaruan jumlah penayangan bukanlah sesuatu yang akan benar-benar ditekankan oleh merek. Merek bekerja dengan kepribadian berdasarkan pengaruh dan audiens mereka. Seorang mantan karyawan Twitter Paul Stamatiou mengungkapkan bahwa dia dan timnya mengerjakan fitur jumlah penayangan pada tahun 2015, tetapi mereka merasa terlalu sedih untuk meluncurkannya.

“IIRC kami mengujinya dan kebanyakan orang tidak mendapatkan penayangan apa pun dan kami harus memiliki beberapa batasan sebelum menampilkannya karena 0 penayangan sangat menyedihkan,” cuit Stamatiou. Dia mencatat bahwa niat perusahaan adalah untuk menunjukkan kepada pengguna bahwa mereka tidak men-tweet ke dalam kehampaan, tetapi jumlah tampilan membuktikan bahwa sebagian besar dari mereka melakukannya. “Itu terasa seperti hal sia-sia untuk menunjukkan bahwa tidak ada gunanya berinvestasi lebih lanjut,” simpul Stamatiou.

Layah Heilpern, seorang Konsultan Pemasaran men-tweet sambil menandai Chief Twit, Elon Musk “Adakah orang lain yang benar-benar tidak menyukai desain Twitter yang baru? Dengan pemandangannya, itu menjadi terlalu berantakan!” Menanggapi keluhannya tentang tampilan berantakan fitur baru, Musk mengatakan perusahaan berencana untuk merapikan estetika dan menambahkan pengaturan untuk mematikannya. “Kami akan merapikan estetika & menambahkan pengaturan untuk mematikannya, tapi saya pikir hampir semua orang akan menyukainya,” kata Musk dalam tweet.

Musk awalnya mengumumkan Twitter telah mulai meluncurkan fitur baru yang mirip dengan hitungan yang sudah ada untuk video. Fitur tersebut mendapat dukungan dari salah satu pendiri dan mantan CEO Twitter, Jack Dorsey yang menyebut fitur tersebut sebagai metrik yang jauh lebih baik. Jumlah tampilan baru menampilkan berapa kali tweet telah dilihat bersama dengan jumlah suka, komentar, dan retweet. Jumlah tampilan dihitung jika ada yang melihat tweet Anda terlepas dari apakah mereka benar-benar membacanya atau hanya menggulir melewatinya.